Monday, May 11, 2009

Bas loncat-loncat


Sabtu dan Ahad (semalam) aku keje. Banyak keje2 tertangguh jadi kena settlekan secepat mungkin, sebelum bos aku bersalin. Nanti bos tak ada, susah la aku nak buat keputusan. Anak saudara (sebelah wife) aku sakit, masuk wad Hospital Ipoh dah beberapa hari. Sebabkan aku keje, wife aku dan kakaknya aje yg pergi jenguk sejak Sabtu. So aku bujang la 2 hari.

Then tghari semalam, wife aku call. Katanya anak saudara aku makin teruk. Doktor tak dapat trace punca penyakit. Badan dia sakit2, org sentuh pun dia rasa sakit, terutamanya pinggul. Tak boleh bangun, cuma terlantar je. Kata doktor, hantar ke swasta (Pantai Puteri) atau kena amik air tulang belakang. Serius tu. So aku story dgn bos kata nak pergi Ipoh, bos bagi. Lagipun elok aku pergi Ipoh, nanti boleh balik sama2 dgn wife aku, dia tgh "mabuk" ni tak larat drive.

So aku balik, amik tiket bas Perak Roadways. Aku panggil bas jenis ni loncat-loncat, sebab banyak kali stop. Actually dah lama aku tak naik bas loncat-loncat ni. Sejak aku ada moto 7 tahun dulu pun dah tak naik. Sekarang bas loncat-loncat kat Sitiawan dah pupus. Mungkin orang sini kaya-kaya, banyak ada motokar sendiri. Syarikat bas gulung tikar. Yang tinggal cuma bas ekspress dan Perak Roadways ke Ipoh.  

Bas aku jalan jam 3.30 ptg. Aku bajet dalam pukul 5.00 boleh sampai. Kalo naik kereta lagi cepat, pukul 4.30 je. Bas penuh, sampai kena berdiri. Aku tgk kat kerusi belakang sekali ada 3 brader tgh lentok, seat sebelah kiri kosong. Kenapa tak ada org nak duduk situ? Segan dgn brader2 tu ke? Aku tak peduli. Kalo berdiri sampai Ipoh, mau lumpuh. Slow2 aku pergi sampai belakang, duduk sebelah brader2 tu. Cuaca memang terik masuk terus dalam bas. Cermin sebelah aku tak ada langsir, cermin lain ada pula. Berpinau aku. Ketiak mula basah, aircon tak kuat, bas jalan slow, hati mula panas. Kalo sampai Ipoh mcm ni, aku nak mengamuk. Aku tgk brader2 sebelah aku baik punya lentok. Macam mana diaorg boleh tido panas2 dan terlompat2 mcm ni?? Aku respek diaorg.

Then tetiba bas berhenti. Ramai yang turun. Ada seat sebelah tengah kanan tetiba kosong. Canteekk. Aku tukar seat. Fuuhh baru sedap, redup, ada langsir, seat sebelah pun kosong. Sedar tak sedar, aku makin terlelap. Rupa-rupanya bila cuaca terik mcm ni, automatik kita akan berhibernasi ek? Utk pengetahuan korg, aku mmg susah nak tido dalam bas atau kereta. Atas moto lagi la susah. Sebabnya otak aku asyik terfikir hal2 negatif. Aku rasa2 mcm bas tu nak terbabas la, driver tertido la, mcm2 lagi. Tp kali ni aku mcm dibuai2 plak. Ngantuk giler. Kali terakhir aku tgk jam masa tu pukul 4 ptg. Pastu blank..........

Tetiba bas berhenti lagi. Aku tgk cermin, kat UITM Sri Iskandar. Aku tgk jam, pukul 4.30 ptg. Setengah jam aku tertido. Bas dah jalan sejam, tapi baru separuh jalan. Lambat betul, patut la org nak elakkan naik bas. Bas jalan balik. 3 org awek dan sorg jantan naik. Semuanya berdiri. Budak2 UITM rupanya. 

Aku tak peduli jantan tu. Mata aku automatik je fokus pada awek 3 org tu. Serta-merta otak aku buat kajian syarak. Sorg awek tu kurang comel, tapi pakaian menutup aurat. 2 org lagi comel, menutup aurat juga (pakai tudung), tp pakai baju T-Shirt dedah lengan gebu. Apa jadahnya diaorg ni? Nak tutup aurat ke tak nak tutup? Aku kesian dengan mak ayah diaorg, anak2 tak faham syarak. Tapi aku tetap positive thinking "mungkin lengan baju dia tersangkut dan terkoyak kat pintu bas tadi". Seat sebelah aku memang kosong. Risau jugak kalo2 awek tu dtg duduk sebelah aku, habislah tergugat iman aku nanti. Nasib ada sorg brader tu berdiri tgh2 laluan, menghalang awek2 tu dari sampai kat aku. Kalo sampai pun aku tak rasa diaorg teringin duduk sebelah aku. Aku pun memaksa mata beralih ke tempat lain, tgk lama2 maksiat pulak nanti.

Then tetiba wife aku msj. "Salam. Abg kat mana dah? Tgh buat apa tu?".
Cis, mcm ada instinct je wife aku ni. Baru nak cuci mata sikit. "Wsalam. UITM. Baru bangun tido." aku balas.

Pastu aku dah tak boleh tido. Mungkin aura lengan awek2 tu meninggalkan kesan pada mata aku. Then aku terfikir, patut la susah nak cari orang zuhud zaman sekarang ni. Dugaan terlalu banyak. Dan patutlah juga orang dulu2 kalo nak mencapai maqam tinggi, diaorg akan pergi berkhalwat sorg2 dalam gua etc. Senang kalo tak jumpa org. Dan ada hikmahnya kalo Allah s.w.t menciptakan kita kurang cantik, mungkin dengan itu kita akan merasa segan dan menutup aurat. Yang perasan cantik tu, lagi2 nak buka aurat *tabarruj kat org ramai. 

Bas sampai Ipoh jam 5.20 ptg. Dekat 2 jam perjalanan tu. Rasa mcm serik nak naik bas dah. Wife aku dah standby sana, amik aku trus pergi hospital.


SUDUT INFO AGAMA:

Tabarruj = wanita yang menampakkan perhiasan dan kecantikannya (memperagakan) kepada lelaki yang memungkinkan lelaki tersebut ghairah kepadanya.

Hadis Nabi s.a.w:
"Sebaik-baik wanita kalian adalah yang penyayang, yang banyak melahirkan, yang cocok (dengan suaminya) jika mereka bertakwa kepada Allah. Dan seburuk-buruk wanita adalah yang tabarruj dan sombong. Mereka itulah orang-orang munafik. Tidak akan masuk surga salah seorang di antara mereka kecuali seperti gagak putih." (riwayat Baihaqi)


"Wahai Nabi, suruhlah isteri-isterimu dan anak-anak perempuanmu serta perempuan-perempuan yang beriman, supaya melabuhkan ke atas tubuh mereka pakaian mereka, cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu. Dan (ingatlah) Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani." - Al-Ahzab ayat 59.

Tak ada mana2 mazhab dalam aliran Ahli Sunnah Wal Jamaah yang mengatakan lengan wanita bukan aurat. Perbandingan batasan aurat wanita menurut 4 mazhab utama:


1. Mazhab Syafie’: 

Pendapat pertama : Semua anggota badan (pendapat yang paling sahih menurut Ibnu Hajar al-Haytamiyy di dalam az-Zawajir dan al-Baydawiyy di dalam Tafsirnya dan juga para Ulama' Syafi'iyyah)

Pendapat ke dua : Semua anggota badan kecuali muka dan tapak tangan (sekiranya tidak menimbulkan fitnah)

2. Mazhab Hanbali: 

Pendapat pertama : Semua anggota tubuh kecuali muka dan dua tapak tangan. Jika mendedahkannya menimbulkan fitnah maka wajib juga ditutup.

Pendapat ke dua : Semua anggota  (berdasarkan kepada satu riwayat daripada Iman Ahmad)

3. Mazhab Hanafi: 

Pendapat pertama : Semua anggota tubuh kecuali muka dan tapak tangan.
Bagaimanapun jika mendatangkan fitnah wajib ditutup.

Pendapat kedua : Semua anggota tubuh kecuali muka, dua tapak tangan dan tapak kaki hingga pergelangannya.

4. Mazhab Maliki: 

Semua anggota tubuh kecuali muka dan dua tapak tangan. Jika mendedahkannya ditakuti boleh menimbulkan fitnah maka wajib juga ditutup.



Cuaca panas... ada yang berdiri


Tiga org brader sebelah aku ni baik punya kawad lentok...

2 komen:

liebe dich said...

haishh..blkg umh baek pnyer bsr lapangn terbang,nk g nek bas jgk,,pnjam la dlu org pnye flight..x ksh..

Xpuasati said...

Tentang 3 awek Uitm tu lu mmg x de bakat, len kali serahkan saja pada gua utk menacklenye...

Abang Insaf © 2009. Original by Yanku. Modified by Abang